Teknik Pro Cara Berkendara di Jalur menurun

Teknik Pro Cara Berkendara di Jalur menurun

VMX.ID – Sirkuit Motocross Glen Helen yang terkenal di AS dengan trek tanjakan dan turunan curam, kerap menjadi momen keseruan dan was was bagi…

Publish by: VMX Media 18/01/2023

VMX.ID – Sirkuit Motocross Glen Helen yang terkenal di AS dengan trek tanjakan dan turunan curam, kerap menjadi momen keseruan dan was was bagi pengendara.

Pebalap pro melakukan hal yang sama ketika menghadapi tanjakan dan turunan yang curam dengan membenturkan pengereman yang terburuk pada sudut 180 °.

Mengatasinya dengan komitmen memilih jalur dengan kecepatan dan memindai garis yang lebih halus serta garis pertahanan mengoper power motor. Saat menuruni bukit, sebaiknya mengangkat kepala dan lihat ke bawah trek menuju bagian bawah bukit.

Ingatlah bahwa jalur tercepat di sekitar trek motorcross adalah jalur yang paling lurus, terpendek, dan paling halus, jadi carilah jalur yang memungkinkan membawa kecepatan paling tinggi ke rintangan berikutnya dalam waktu sesingkat mungkin. Pastikan untuk menghindari gundukan pengereman tepi persegi yang besar karena akan membuat tubuh  cepat lelah serta menambah risiko tabrakan yang tidak perlu.

Berlari di bagian dalam mungkin bukan jalur tercepat tetapi ini adalah jalur yang bagus untuk mengatur rem pengendara lain ke belokan atau untuk melewati blok tetapi mencoba melewati bagian luar dapat membuka diri dengan pengendara lain yang menghalangi saat keluar belokan .

2.Mengklik roda gigi  dengan posisi tubuh menekan kedepan dengan lutut sedikit ditekuk mencengkeram kursi di bagian belakang tangki, punggung melengkung dan pantat menonjol keluar untuk memaksimalkan jarak antara pantat dan kursi.

Kepala harus berada di atas setang, siku ke atas dan bengkok mencengkeram motor dengan erat sambil membiarkan motor bekerja dalam gerakan tipe jungkat-jungkit sementara tubuh tetap lurus ke atas dan ke bawah.

Cobalah untuk memilih persneling yang akan membawa menuruni tanjakan tanpa harus menggantinya, karena menggeser setengah jalan menuruni tanjakan sambil mengerem gundukan dapat berakhir dengan bencana.

Ingatlah untuk berakselerasi melewati gundukan sehingga motor akan melewati bagian atasnya seperti meluncur dengan cepat. Pengendara tidak dapat melalui serangkaian teriakan tanpa throttle. Motor akan mudah dikendalikan jika menjaga momentum dan berakselerasi melewati gundukan.

Saat mulai memasuki zona pengereman, mulailah sedikit menggeser berat badan ke belakang dengan sedikit meluruskan lengan dan membawa kepala ke belakang ke belakang jeruji. Ingatlah untuk tetap mencengkeram motor erat-erat dengan lutut  dan cobalah untuk menghindari pengereman keras pada gundukan pengereman yang besar.

Mengunci roda belakang pada tonjolan pengereman menyebabkan roda belakang menggigit bagian atas setiap tonjolan lalu memantul sehingga posisi berkendara yang tidak menyenangkan. Selalu coba lakukan pengereman setelah melewati gundukan pengereman terakhir atau gunakan sedikit throttle pada gundukan untuk menjaga motor melewati gundukan.  Alih-alih menggigit masing-masing atau memperlambat sebelum gundukan kemudian berakselerasi melewatinya.

Pastikan menggunakan kedua rem bersamaan tapi ingat, tenaga pengereman paling banyak berasal dari rem depan. Rem belakang Anda lebih untuk menstabilkan sepeda dan menghentikan bagian belakang agar tidak keluar atau mencuci bagian depan.

Saat menggunakan kedua rem bersamaan, bagian belakang motor menurun dan menekan kedua roda ke bawah, memaksanya ke tanah untuk menambah traksi. Juga dapat menggunakan mesin untuk memperlambat dengan cepat dengan memindahkan persneling ke bawah dan menggunakan rem mesin untuk memperlambat tanpa mengunci roda belakang tetapi ini paling efektif pada sepeda motor 4 tak.

Setup untuk corner  dan timing braking untuk masuk dengan kecepatan sempurna setelah melewati gundukan terakhir dan memiliki kecepatan yang cukup untuk menaklukan tikungan.Tetap berdiri sampai roda depan memasuki tanggul karena memiliki kontrol lebih besar pada motor saat dalam posisi berdiri dan masuki tanggul di awal dan ikuti terus sambil membawa semua kecepatan yang baru saja  diperoleh menuruni bukit.

Karena ini adalah tanggul di dasar bukit , pengendara dapat membawa lebih banyak kecepatan ke dalamnya daripada jika berbelok datar. Cobalah berlatih pilih tempat di trek seperti pohon atau ban sebagai titik pengereman, lalu tantang diri sendiri dengan mencoba mengerem di setiap putaran.